Sembah Puyung dan Puyung Maisi


©Sugi Lanus

Sembah Puyung adalah doa yang pertama (pembuka) dalam rangkaian Panca Sembah (5 puja-doa) yang bersifat “standar” dalam persembahyangan masyarakat Hindu-Bali.

Dalam Sembah Puyung kedua telapak tangan dan jari-jari dicakup di atas kepala. Tangan kosong. Orang Bali selama ini banyak yang keliru dan menyederhanakan: Disebut Sembah Puyung karena tangan kosong tanpa sarana bunga. Puyung memang mengandung makna kosong tapi sekaligus mencakup embang (sepi dan hening). Akibat ketakpahaman akan makna istilah Sembah Puyung, mereka kadang mengganti istilah Sembah Puyung menjadi: Sembah tanpa serana (sembah tanpa sarana). Maksudnya tanpa memakai sarana bunga. Keluh mereka yang tak paham, “Masak kita sembah kosong! Menyembah kosong?”

Orang lupa bahwa mantra Sembah Puyung: Om àtmà tattwàtmà sùddhamàm swàha”.

Atma adalah esensi puyung (kekosongan/keheningan). Puji pada esensi keheningan diri (atma) yang menjadi pembuka doa Panca Sembah, lalu penutup Panca Sembah adalah Ngaturang Parama Shanti, berkulminasi pada shanti (kedamaian). Puyung dalam kontek sebuah ungkapan terdalam dalam masyarakat Bali: “Puyung Maisi” (Kosong berisi), atau dalam bentuk kalimat lain: Ngalih isin puyung (Menelisik isi sepi); membuat jelas bahwa Puyung bukan bermakna kosong melompong. Puyung adalah titik dimana berhentinya materi dan penampakan. Titik dimana kita diajak menjadi lebih mendalam. Menghayati yang tak tampak. Baik di dalam dan di luar diri.

Mencari (dan menghayati) isi keheningan, atau ngalih isin puyung, telah tersemai dalam bahasa sehari-hari masyarakat Bali, jauh sebelum Panca Sembah disosialisasikan di awal kemerdekaan, dalam pengajaran agama di sekolah rakyat.

Puyung bukan kosong melompong. Dalam ungkapan Tamtam dalam Geguritan Ginal-Ginul (atau lebih dikenal sebagai Geguritan Tamtam), disebutkan: “Daging telas” (Isi dari pada yang habis). Jelas ini senada dengan “isin-puyung”. Ada istilah bagi mereka yang memahami “isi puyung” ini sebagai manusia yang “tatas” (selesai alias tuntas) atau dia yang “meraga putus” (mencapai pencapaian kelepasan/putus). Putus dengan material dan juga sekaligus melampau konsepsi. Di sini seseorang dikatakan putus karena ia “melampaui jagat materi” dan “melampaui jagat konsepsi”. Tidak lagi berada di areal hitam-putih. Pada titik inilah kita, meminjam istilah seorang tetua yang sempat saya jumpai di pesisir Utara Bali, “berhenti berpikir dengan otak dan dalil logika, tapi berpikir dengan atma”.

Puyung beresensi atma, demikian tersirat dalam Sembah Puyung. Sembah Puyung dengan demikian bukan sembah tanpa sarana (kembang-puspa), bukan pula memuja kosong-melompong, tapi sembah-sujud pada esensi embang (kosong-hening).

Sembah Puyung mengajak berhenti pada materi, berangkat ke jagat yang melampauinya. Sembah Puyung bukannya tanpa alasan filosofis menjadi pembuka pertama Panca Sembah (Lima Puja-Doa), ia memang masuk dalam daftar urut “yang pertama” dalam esensi “ke-Bali-an” kita. Dalam Puyung kita sejenak berhenti berpikir dengan otak yang terkotak-kotak, melepas semua kecerdasan (dan kebodohan), berhenti berkonsepsi, dan dengan tulus-bulat terjun ke lautan hening.

Jika kita bandingkan dengan karya kakawin, Sembah Puyung adalah manggala (kidung pembuka-utama) dari rangkaian Panca Sembah; dari Puyung (hening) menuju Shanti (kedamaian); diawali dengan menghayati esensi hening (àtmà tattwàtmà), menuju puncak cita-cita tertinggi kemanusiaan kita: Damai (di hati), damai (di bumi), damai (di surga). Shanti-Shanti-Shanti. ©SL

Mata-ram, 7 Oktober 2010

3 thoughts on “Sembah Puyung dan Puyung Maisi

  1. om swastyastu, pak sugi, niki tyang mantan mahasiswa bapak ri Undiksha Singaraja jur.Bhs Bali
    sapunapi gatra pak?, pak pos kan mengenai materi-materi fonologi dan morfologi bahasa Bali ya pak…!!!
    sukses trus pak!!

  2. Sudah lama saya mencari makna puja kososng, bahkan makna panca sembah itu sendiri, kenapa harus lima. Saya pernah mendengar dari tetua (sdh lupa siapa) bahwa Brahman bersifat hening, kosong tanpa dipengaruhi oleh guna. Kita berusaha mengkonkritkan atribuit ini dengan persembahyangan kedua dengan mewujudkan tuhan sebagai siwa raditya, dan selanjutnya mengasumsikan kita melinggihkan-Nya di padmasa, dan selanjutnya memohon anugrahnya pada sembah ke- 4. Suksma.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s